Nonton TV

Masa kecilku bukan hanya tanpa rasa bersalah karena mengambil mangga-mangga tetangga tanpa ijin, kenakalan lain yang melekat denganku pasti menonton TV berlebihan.

Di masa kecil, hampir setiap hari televisi menemaniku. Itu berarti sirine alam di rumah akan terus berbunyi. Ibu akan mengomel, dan kalau sudah kesal, ia akan mematikan TV secara paksa atau menyembunyikan remote kontrol.

Untungnya aku punya sesuatu yang disebut kegigihan. Walaupun ada larangan, keberanianku mendorong untuk terus melakukannya. Dan aku berhasil.

Tapi itu bukan sesuatu yang pantas dibanggakan. Kenakalan semacam itu berani kulakukan karena nilai-nilai sekolahku bagus. Bahkan aku tidak pernah keluar 3 besar dan sempat beberapa kali rangking satu.

Mayoritas film yang kutonton adalah film kartun. Misalnya Dragon Ball di hari minggu pagi, Tom and Jerry pada Senin-Jum’at sore, atau Ninja Hatori, Samurai X, Detektif Conan, sebut saja film kartun apapun di tahun 90-an, pasti aku pernah menontonnya.

Sebenarnya sosok anak kecil hanya butuh pahlawan. Untuk diteladani. Untuk dicontoh. Untuk ditiru. Dan aku mendapatkannya dari tokoh utama di film-film kartun. Itu alasan masuk akal mengapa aku menyukai film kartun.

Beranjak SMP, seleraku berubah. Saat itu ada Trans TV yang memutar film-film barat di malam hari. Tidak butuh waktu lama, aku langsung jatuh cinta dengan tayangan tersebut.

Ujung-Ujungnya aku menjadi sering begadang. Bahkan aku mengikuti acara Smack Down yang tayang pukul 11 atau 12 malam.

Belum lagi pertandingan-pertandingan liga inggris, jam malamku habis untuk menonton TV.

Tapi aku cukup pandai mengatur waktu. Tidak ada masalah apapun.

Di masa SMA, aku semakin sering bermalas-malasan di TV setiap hari di malam hari. Aku baru tidur di atas pukul 2 malam. Jam tidurku justru siang hari. Tepat sepulang sekolah, aku pasti akan memejamkan mata.

Baru di masa kuliah aku lepas dari televisi. Bukan keinginanku, hanya karena keterpaksaan saja. 

Selama masa kuliah, aku mengenal internet. Dan sedikit demi sedikit aku melupakan keindahan tayangan televisi dan mulai terobsesi dengan internet.

Dan perlahan tapi pasti, televisi mulai menghilang dari kehidupanku. Digantikan internet hingga saat ini.

33 tanggapan untuk “Nonton TV

  1. Sama, saya juga beralih ke internet untuk mencari hiburan. Apalagi sejak siaran pertandingan bola di tv jumlahnya berkurang drastis dlm beberapa tahun terakhir.

    Disukai oleh 2 orang

    1. Klo saya sekarang lebih suka mbaca mas firman daripada nonton. Termasuk pertandingan-pertandingan sepak bola. Paling baca analisis dan reviewnya doang. Ya semoga ke depannya lebih banyak pertandingan bola yang disiarkan via tv biar lebih gratis hua ha ha ……

      Suka

    1. Klo sekarang saya juga jarang nonton tv mas wisnu. Ke bioskop juga nggak pernah. Download film juga jarang. Soalnya lebih suka baca-baca dan menulis šŸ˜€

      Disukai oleh 1 orang

  2. Saya waktu msh kecil, sana begitu suka nonton tv, tp waktu itu kmi blm punya tv sendiri, jadi hrus numpang nonton ke tetangga atau kerabat kami yang lain. Dan waktu itu semuanya klo mlm hbs wktu sy nonton tv sja, huhu…dan saya bareng tmn2 sering film aja, kartun justru gak suka.

    Nah, sampe skrg msh nonton tv, tapi lbih fokus ke berita saja. Sinetron gak asyik lagi.

    Suka

    1. Iya kenapa ya semua orang pada protes sama sinetron indonesia?

      Soalnya saya sendiri juarang nonton sinetron. Klo berita sesekali saya juga tetep nonton klo malam sebelum tidur šŸ˜€

      Disukai oleh 1 orang

      1. Sy stuju dg pndpt mas Firman dlm slh 1 blognya terkait sinetron, diantaranya krn:
        1. Jam tayangnya tiap hari
        2. Alur crtanya gak jlas

        Tp penonton sinetron bnyak kok mas. Ibu2 khususnya, dan anak2, dan remaja.

        Klo kita2 mah, orientasi dan cara pndang udah beda, tp bg yg suka alasan dari mas Firman di atas gak ngaruh, šŸ˜‚

        Suka

  3. Kita hampir punya pola yang sama nih mas..semasa SD saya sering nonton TV setiap hari,tapi karna di rumah gak punya alhasil harus numpang ke tetangga.Puncaknya di masa SMP saya sering begadang hingga larut demi mantengin bioskop transtv.Bahkan sering kesiangan pas ke sekolah.Masa SMA intensitas nonton tv nya berkurang,karena saya ngekos dan gak enak nonton tv di rumah bu kos.Tapi pas libur di rumah,kebiasaan itu kambuh.Kadang sering begadang hingga menjelang subuh demi nonton MTV Insomnia yang kala itu cukup booming acaranya.Paling parah pas masa-masa jadi pengangguran,siang malam saya jadi budak TV.Untuk sekarang kebiasaan nonton tv sudah mulai dikurangi,karena di tempat kerja saya tv nya rusak.Sekarang lebih memilih musik dan internet sebagai hiburan.

    Disukai oleh 1 orang

    1. Saya belum punya tv cabel. Harganya masih terlalu mahal ha ha ha…. paling download di internet film2 yg udah lama keluar. Pokoknya saya nggak bisa update klo masalah film šŸ˜€

      Suka

  4. haduh inget banget sama smack down yang banyak di protes orang tapi sebenernya acaranya tuh seru hahahah XD
    kalau sekarang godaan terbesarnya tuh nonton series di internet, apalagi yang udah belasan season ga beres-beres hahaha

    Suka

    1. Iya dulu saya niat banget nonton smack down. Cuma banyak kasus kekerasan anak kecil gara2 nonton smack down sehingga gak boleh tayang.

      Klo nonton film series di internet belum pernah sama sekali. Soalnya malah kecanduan membaca dan menulis dibanding nonton šŸ˜€

      Disukai oleh 1 orang

  5. Semua butuh proses donk hehe.. gpp lah nyandu nonton tv. Asal jngn nyandu yg ga bermanfaat, kaya rokok, miras, narkoba dll… karna bakal dirimu bangkrut hehe

    Suka

  6. Aku masih nonton TV sih, tapi lebih ke serial-serial gitu. Sama sekarang lebih sering nonton dengan apps streaming.

    Suka

    1. Saya sekarang udah nggak nonton mbak chika. Kecuali anime. Itu pun jarang. Soalnya lebih suka membaca dan menulis beberapa bulan terakhir. šŸ˜€

      Suka

  7. Kok saya waktu kecil nakalnya maen pasir ya šŸ˜€šŸ˜€
    Dari SD-SMA hobinya nonton..
    Pas mulai masuk kuliah sampe sekarang TV tidak menarik lagi, berawal dari masuk asrama yg gak ada tvnya, lalu gak pernah nonton lagi, trus kebiasaan, dan yah ngenet lebih asik, tapi walaupun gak nonton TV, saya sukanya nonton Youtube bang šŸ˜€

    Suka

  8. Sudah sejak saya SMA berenti nonton tv kak. Skrng nonton si cuma jarang banget paling kalo ada berita heboh semacam berita slamet dan nenek rohaya gitu. Dan emang si ya kak karna kuliah juga.
    Tapi kadang saya rindu nonton tv kek masih kecil dulu

    Suka

Komentar ditutup.